7-Eleven Tutup, Modern Internasional (MDRN) Bakal Fokus ke Bisnis Ini


Gerai 7-Eleven yang dikelola PT Modern Sevel Indonesia (MSI) Jakarta, Sabtu (24/6). – JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA – Pasca seluruh gerai waralaba 7-Eleven gulung tikar akhir Juni 2017, PT Modern Internasional Tbk. bakal fokus pada lini bisnis distribusi peralatan kesehatan medis dan peralatan percetakan.  

Samsul Hidayat, Direktur Penilaian Perusahaan Bursa Efek Indonesia, mengatakan direksi Modern Internasional menjabarkan penutupan gerai 7-Eleven di Jakarta dan sekitarnya merupakan risiko bisnis yang dihadapi oleh perseroan. 

“Penyebab dominannya lebih pada sisi beban biaya yang berat, seperti biaya sewa dan fasilitas. Regulasi pemerintah terkait penjualan minuman beralkohol itu penyebab minor saja,” ujar Samsul usai bertemu dengan direksi Modern Internasional, Kamis (6/7). 

Pertemuan tersebut berlangsung sekitar 90 menit sejak pukul 15.30 WIB di Gedung Bursa Efek Indonesia. Tiga perwakilan manajemen Modern Internasional hadir berkemeja batik. Dua di antaranya, Donny Susanto sebagai Komisioner perseroan dan Ivan Budiman sebagai Direktur Operasional PT Modern Sevel Indonesia. 

Namun, usai menggelar pertemuan dengan direksi BEI, keduanya enggan buka suara. “No comment. Nanti sekalian di public expose ya,” ujar Ivan. 

Berdasarkan pertemuan dengan pihak MDRN, Samsul menambahkan perseroan berencana untuk fokus pada dua lini usaha yang sudah dijalankan sebelum mengoperasikan gerai waralaba dan restoran 7-Eleven di Indonesia. Lini bisnis tersebut, yakni distribusi peralatan kesehatan medis dan peralatan percetakan.  

Distributor peralatan kesehatan medis di bawah merek Shimadzu dan Sirona Dental Imaging yang ditangani langsung oleh perseroan. Adapun jenis produk yang fokus dipasarkan oleh divisi medical system MDRN, antara lain Mobile X-Ray Unit Shimadzu, General X-Ray Unit Shimadzu, Radiography – Fluoroscopy System Shimadzu, Surgical C-Arm Shimadzu, Angiography (CathLab) System Shimadzu, dan Dental Imaging Digital 2D & 3D Sirona.

Adapun lini usaha distribusi document management solution merk Ricoh dan Fujifilm dijalankan oleh entitas anak MDRN PT Modern Data Solusi. 

Dalam dua tahun terakhir, MDRN mengantongi penjualan sebesar Rp1,23 triliun pada 2015 dan Rp891,42 miliar pada 2016. Tanpa memperhitungkan penjualan barang dagangan dan jasa produk 7-Eleven, pendapatan MDRN menjadi sebesar Rp341,88 miliar pada 2015 dan Rp189,6 miliar pada 2016.  

Dari total penjualan tersebut, kontribusi penjualan alat kesehatan mencapai 13,14% atau senilai Rp117,18 miliar pada 2016. Kontribusi penjualan alat kesehatan itu meningkat dibandingkan dengan capaian 2015 yang tercatat sebesar 10,27% atau senilai Rp126,22 miliar. 

“Perseroan tetap mengembangkan bisnis Medical Imaging dengan berfokus kepada alat-alat kesehatan yang bermargin tinggi yang dapat dipasarkan melalui rumah rumah sakit, klinik maupun Puskesmas,” tulis Komisaris Utama Modern Internasional Achmad Fauzi Hasan dalam laporan tahunan, medio Juni 2017. 

MDRN memutuskan untuk menutup seluruh gerai 7-Eleven yang masih beroperasi mulai 30 Juni 2017. Hingga akhir tahun lalu, MSI masih mengoperasikan 161 gerai 7-Eleven di Jakarta. 

Akibat keputusan tersebut, master franchise agreement (MFA) yang dikantongi MSI  dari 7-Eleven Inc. sejak 2008 dapat berakhir sebelum jatuh tempo pada 2028 atau 20 tahun sejak berlaku efektif. 



Sumber Artikel

Komentar

comments