Bisnis Properti Tertekan, Laba Bersih Intiland Turun 25,6 Persen

Bisnis

[ad_1]


Pengunjung melihat maket perumahan dalam pameran Real Estate Indonesia di Jakarta, 5 Mei 2015. Penjualan properti tahun ini diprediksi menurun 50 persen dibanding tahun sebelumnya. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

TEMPO.CO, Jakarta – PT Intiland Development Tbk (Intiland) membukukan laba bersih sebesar Rp 298,9 miliar di sepanjang 2016. Angka tersebut turun sekitar 25,6 persen dibandingkan pencapaian laba bersih di 2015.

Direktur pengelolaan modal dan investasi Intiland Archied Noto Pradono mengatakan, industri properti nasional mengalami tekanan cukup berat sepanjang tahun 2016. Kondisi ini secara langsung menekan kinerja penjualan sehingga berpengaruh pada pencapaian profitabilitas Perseroan.

Baca: Intiland Bangun Tower Perkantoran Rp 540 Miliar

“Kami membukukan laba bersih Rp 298,9 miliar, atau turun 25,6 persen dibandingkan tahun 2015. Penurunan laba juga dipengaruhi oleh adanya peningkatan beban operasional dan beban bunga sepanjang tahun 2016,” kata Archied dalam pesan tertulisnya, Jumat, 31 Maret 2017.

Perseroan mencatatkan perolehan laba kotor sebesar Rp1,04 triliun, atau relatif stabil dari pencapaian tahun 2015. Laba usaha tercatat mencapai Rp 404,3 miliar, atau lebih rendah 11,6 persen dibandingkan tahun 2015 sebesar Rp457,1 miliar.

Baca: Gondola Intiland Tower Jatuh Saat Dites

Archied menambahkan, perseroan mencermati sepanjang tahun 2016 telah terjadinya tren penurunan di pasar properti nasional. Para konsumen dan investor properti cenderung lebih mengambil sikap menunggu dan menunda pembelian maupun melakukan investasi di sektor properti. Gejala ini telah mempengaruhi kinerja penjualan perseroan dengan perolehan marketing sales sebesar Rp 1,6 triliun.

Nilai pencapaian tersebut lebih rendah 12,9 persen dibandingkan perolehan 2015 yang mencapai Rp1,9 triliun. Hal tersebut membuat perseroan terpaksa menunda peluncuran dua proyek baru skala besar di 2016 akibat kondisi pasar properti yang kurang kondusif.

Meski demikian, berdasarkan laporan keuangan tahunan 2016, Perseroan membukukan pendapatan usaha Rp 2,28 triliun, atau naik 3,4 persen dari pencapaian sebesar Rp 2,2 triliun pada tahun 2015. Menurut Archied, meningkatnya nilai pendapatan terutama disebabkan oleh pengakuan penjualan dari penyelesaian unit-unit rumah.

Di antaranya berasal dari kawasan perumahan Serenia Hills, Jakarta Selatan, progres pembangunan proyek apartemen Regatta di kawasan Pantai Mutiara, Jakarta Utara, serta meningkatnya kontribusi segmen pendapatan berkelanjutan (recurring income) yang bersumber dari pengelolaan perkantoran di South Quarter, Jakarta Selatan.

Selain itu pendapatan juga berasal dari penyewaan bangunan pabrik standar (standard factory building) serta pengelolaan kawasan di Ngoro Industrial Park, Mojokerto, Jawa Timur. Manajemen Perseroan berkeyakinan prospek kondisi pasar properti akan berangsur-angsur membaik di tahun 2017. Perseroan merencanakan untuk meluncurkan sejumlah proyek baru di segmen pengembangan mixed-use dan high rise di Jakarta dan Surabaya

“Kami akan terus meningkatkan kontribusi dari segmen recurring income. Seiring dengan penyelesaian proyek pengembangan mixed-use seperti Praxis dan Spazio Tower di Surabaya akan memberikan kontribusi positif pada kinerja perusahaan,” kata Archied.

Pada 2016, kontribusi pendapatan berkelanjutan tercatat mencapai Rp 347,6 miliar atau 15,3 persen dari keseluruhan. Jumlah tersebut meningkat sebesar 53,4 persen dibanding perolehan 2015 yang mencapai Rp 226,6 miliar. Segmen pendapatan dari pengembangan (development income) tercatat memberikan kontribusi sebesar Rp 1,93 triliun, atau 84,7 persen dari keseluruhan. Pencapaian ini mengalami penurunan tipis sebesar 2,3 persen dibandingkan perolehan tahun 2015 sebesar Rp 1,97 triliun.

Archied mengungkapkan berdasarkan segmentasi produknya, segmen pengembangan perumahan menjadi kontributor terbesar mencapai Rp1,1 triliun, atau setara 48,9 persen dari keseluruhan. Kontributor berikutnya berasal dari segmen pengembangan mixed-use dan high rise yang tercatat mencapai Rp733,5 miliar atau 32,2 persen.

Di tengah tantangan yang terjadi di industri properti setahun terakhir, segmen pengembangan kawasan industri masih berhasil mencatatkan pendapatan sebesar Rp81,3 miliar, atau 3,6 persen dari keseluruhan. Sementara segmen properti investasi yang berasal dari unit-unit usaha yang memberikan kontribusi pendapatan berkelanjutan tercatat membukukan pendapatan Rp 347,6 miliar atau 15,3 persen.

DESTRIANITA

https://cdn.tmpo.co/data/2015/05/05/id_396310/396310_620.jpg

[ad_2]

Sumber Artikel

Bisnis
Promo Jam Tangan Guess Kw Super Murah

Selamat Datang di jam tangan guess kw super murah – Perbandingan Harga Nomor Situs di Indonesia. Berbeda dengan produk replika yang tidak biasa menemukan cara menulis logo atau merek yang berbeda di beberapa bagian. Untuk informasi lebih lanjut, Kualitas bahan yang tercantum dalam deskripsi pengiklan asli dengan tampilan analog yang …

lowongan kerja hotel bali lulusan sma
Bisnis
Info Lowongan Kerja Hotel Bali Lulusan Sma

Lowongan kerja Renaissance Bali Uluwatu Resort & Medical Spa. Berbagai Peluang lowongan kerja hotel bali lulusan sma di Tijili Resort Seminyak Bali. Dengan lokasi yang luar biasa di samping pantai selancar Kuta yang terkenal di dunia, Anda dikelilingi oleh alternatif untuk membenamkan diri Anda sendiri karena Bali perlu memasok. Daerah …

Bisnis
Jasa Pembuatan Tenda Membran Murah Per Meter

tenda membran murah per meter adalah tenda yang digunakan sebagai media promosi. Cara Pemesanan Produk kami, anda bisa menghubungi kami terlebih dahulu hanya berkonsultasi tentang apa yang anda butuhkan (konsultasi gratis). Desain Tenda Membrane sangat fleksibel dan dapat disesuaikan secara bebas dengan kebutuhan setiap pelanggan, namun tentunya akan dibatasi oleh …