Bisnis Retail Lesu, Omzet Pedagang di Glodok Tergerus

Bisnis

[ad_1]



Selasa, 18 Juli 2017 | 17:44 WIB

Bisnis Retail Lesu, Omzet Pedagang di Glodok Tergerus

Suasana sepi di salah satu Pusat Perbelanjaan Glodok, Jakarta, 4 November 2016. Sejumlah pertokoan menutup tokonya terkait demo besar disekitar kawasan Istana Negara. TEMPO/Subekti.

TEMPO.CO, Jakarta – Jakarta – Kawasan Pusat Perbelanjaan Glodok, Jakarta Barat, sudah tampak lengang meski waktu masih menunjukkan pukul 13.35 WIB hari ini, Selasa, 18 Juli 2017.

Awalnya, kawasan Glodok dikenal sebagai pusat belanja barang kebutuhan elektronik. Namun seiring menjamurnya toko ritail di Jakarta, kawasan ini semakin  sepi.

Baca: Pengusaha Beberkan Penyebab Lesunya Bisnis Retail di Tahun Ini

Tempo  mencoba mereportase kawasan pusat perbelanjaan di Glodok, Pasar Jaya Lindeteves dan Glodok Lindeteves Trade Center. Menyusuri tiap lorong-lorong di Pasar Jaya, suasana tak begitu ramai.

“Nyari apa mbak, telepon ada, tivi ada,” teriak salah satu pedagang. Namun teriakan itu  tak dihiraukan oleh pengunjung yang lewat.

Di lantai satu Pasar Jaya Glodok juga banyak tokoyang mulai ditinggalkan pemiliknya. Informasi itu didapat dari salah satu pengusaha servis elektronik, G. Hutagalung, 61 tahun.

Menurut Hutagalung, membuka usaha di kawasan Glodok lebih banyak rugi ketimbang untung. Untuk itu, banyak yang lebih memilih menyewakan kiosnya, apakah untuk toko atau hanya sebagai gudang.

Menurut pemilik toko Ateng jaya ini, pedagang di pasar Glodok semakin berkurang setelah dibangun Plaza Glodok.  Apalagi setelah dibangun Harco Mangga Dua, Cempaka Mas dan Mangga Dua Square, makin menyusut saja jumlah pedagang di pasar Glodok.

Menurut Hutagalung, banyak pedagang yang masih bertahan di kawasan perbelanjaan tertua di Jakarta ini karena harga sewa toko yang masih murah. Ia bercerita, dalam satu tahun, untuk ruko kecil berukuran 2×3 meter, harga sewanya  Rp 25 juta dengan biaya daya  listrik sebesar Rp 700 per bulan.

Toko Hutagalung berada di lantai dua dan cukup  strategis, tapi tetap saja sekarang sepi pengunjung. “Mau ke mana lagi sekarang. Ada sih yang lebih murah dari Glodok, tapi lebih jauh lagi. Lebih susah nanti mencari pembeli,” ucapnya.

Beralih ke pusat perbelanjaan  yang lebih modern. Tempo menelusuri pusat perbelanjaan Glodok Lindeteves Trade Center yang berada sekitar 200 meter dari Pasar Jaya. Sekilas interior gedung ini tak jauh dengan  ITC Kuningan. Namun  aktivitas  LTC Glodok lebih lengang.

Di pusat penjualan ritel dan elektronik ini terlihat beberapa toko yang tutup dan beralih fungsi  menjadi gudang. Menurut salah satu pemilik toko elektronik, banyak pedagang yang memilih untuk hengkang dari Glodok LTC karena biaya sewa yang cukup mahal. Rata-rata dalam satu tahun, mereka harus membayar biaya sewa gedung dengan harga di kisaran Rp 35 juta hingga Rp 50 juta. “Itu tergantung dari masing-masing pemilik ruko dan penyewanya. Orang juga enggak mau ambil risiko kalau jualannya enggak laku,” ucapnya.

Penjual ini mengaku memilih untuk tetap bertahan di tengah gempuran persaingan retail  dan bisnis online yang memukul omset mereka. Tak ingin mengikuti arus, ia mencoba bertahan kareba baru saja berpindah dari tokonya di Harco, Mangga Dua. 

Baca: Peritel Gigit Jari, Lebaran Sepi Transaksi 

“Berjualan itu belum tentu untung. Harus siap kalau rugi. Memang banyak yang beralih ke bisnis online  tapi saya tidak karena bisnis online itu ribet,” kata pedagang yang tak mau disebutkan namanya itu.

DESTRIANITA

http://duitkita.net/wp-content/uploads/2017/07/bisnis-retail-lesu-omzet-pedagang-di-glodok-tergerus.jpg

[ad_2]

Sumber Artikel

Bisnis
Program Aplikasi Akuntansi Excel Dagang Siap Pakai

pakailah perangkat program aplikasi akuntansi excel dagang lunak buat menolong prosedur kodifikasi informasi finansial. adminsoft accounts ialah apps akuntansi berjenis full double entry accounting system yang didalamnya ada karakteristik serupa informasi accounts receivable, accounts payable, general ledger, stock control/inventory, purchase instruksi processing, sales invoicing, human resources, bersama mensupport multi konsumen, …

Bisnis
Bioskop Online Terbaru dengan Subtitle Indonesia

bioskop online terbaru dan download film gratis dengan kualitas HD dan rating film 5 dan di atas lengkap dengan Subtitle Indonesia. Mulai dari cashback di setiap pulsa pembelian, token listrik, tiket pesawat, makanan, aksesoris ponsel, perabot rumah, dan jangan lewatkan cashback untuk setiap pembelian tiket. Jangan lupa untuk menyiapkan nama, …

Jasa Belanja Amazon Kaskus
Bisnis
Jasa Belanja Amazon Kaskus Untuk Keluarga Ekonomis

Jasa Belanja amazon Kaskus branded original dari luar negeri. ingin nanya gan biaya anggar katana apa dapat d masukan d sini ?. dua keadaan pertama yang harus kamu kenali sebelum biaya di. bila fobnya melampaui 50 usd, sehingga selaku materi kalkulasi pajaknya mengenakan angka cif. akhirnya demikian lamban nunggu sampai …