Kepala BKPM Optimistis Pariwisata Indonesia Jadi Bisnis Masa Depan

Bisnis

[ad_1]

TRIBUNNEWS.COM, DENPASARBadan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) bersama Kementerian Pariwisata proaktif memasarkan potensi investasi di sektor pariwisata dan infrastruktur pendukungnya. Salah satu upaya itu dilakukan melalui Regional Investment Forum (RIF) 2017 yang digelar BKPM di Bali Nusa Dua Convention Center, Nusa Dua, Bali, Kamis (23/02).

Ajang RIF 2017 dihadiri 400 investor yang setengahnya barasal dari mancanegara. Kegiatan yang dibuka langsung oleh Kepala BKPM Thomas Trikasih Lembong itu menghadirkan pembicara antara lain Menteri Pariwisata Arief Yahya, Dubes RI untuk RRT, Dubes RI untuk Persatuan Emirat Arab, serta perwakilan pelaku bisnis.

Rangkaian RIF selain dialog forum bisnis dengan pembicara utama Mentpar Arief Yahya, juga terintegrasi dengan one on one meeting. Ada pula pameran produk-produk perusahaan penanaman modal unggulan.

Kepala BKPM Thomas Lembong mengatakan, sektor pariwisata merupakan ujung tombak baru dari upaya pemerintah untuk meningkatkan penanaman modal.

“Sektor pariwisata dan ini yang tidak kalah pentingnya yakni infrastruktur pendukung akan menjadi sektor prioritas untuk menarik investor asing dan domestik,” ujarnya dalam keterangan resmi kepada media, Kamis (23/2).

Menurut Thomas, peluang-peluang usaha yang muncul dari infrastruktur pendukung harus dimanfaatkan oleh investor secara optimal. “Prospek sektor ini sangat besar bila melihat data-data yang ada. Pertumbuhan investasi sektor ini mencapai 18 persen per tahunnya,” jelasnya.

Dalam kegiatan tersebut, BKPM juga telah mencatat 70 pertemuan one on one meeting baik antara investor dengan pemerintah daerah maupun investor dengan perusahaan lokal. Pertemuan one on one meeting tersebut bertujuan untuk mempromosikan potensi investasi pariwisata dan infrastruktur pendukungnya di daerah kepada existing investor maupun calon investor baik domestik maupun asing.

Selama lima tahun terakhir kontribusi sektor pariwisata pada total realisasi investasi berada di level 2,2 persen atau Rp 51,2 triliun. Dari data BKPM tahun 2016, nilai investasi dari penanaman modal dalam negeri (PMDN) di sektor pariwisata mencapai Rp 2,2 triliun.

Sedangkan penanaman modal asing (PMA) pariwisata pada 2015 mencapai Rp 12,8T. Total investasi baru sektor pariwisata pada 2015 adalah Rp 15 triliun.

Thomas bahkan menyatakan optimismenya pada investasi pariwisata. Dengan pertumbuhan stabil rata-rata pariwisata Indonesia 10 persen, turisme di Indonesia sangat menjanjikan.

http://cdn2.tstatic.net/tribunnews/foto/bank/images/kepala-bkpm-thomas-lembong-konpers-mengenai-investasi_20170115_194417.jpg

[ad_2]

Sumber Artikel

Bisnis
Promo Jam Tangan Guess Kw Super Murah

Selamat Datang di jam tangan guess kw super murah – Perbandingan Harga Nomor Situs di Indonesia. Berbeda dengan produk replika yang tidak biasa menemukan cara menulis logo atau merek yang berbeda di beberapa bagian. Untuk informasi lebih lanjut, Kualitas bahan yang tercantum dalam deskripsi pengiklan asli dengan tampilan analog yang …

lowongan kerja hotel bali lulusan sma
Bisnis
Info Lowongan Kerja Hotel Bali Lulusan Sma

Lowongan kerja Renaissance Bali Uluwatu Resort & Medical Spa. Berbagai Peluang lowongan kerja hotel bali lulusan sma di Tijili Resort Seminyak Bali. Dengan lokasi yang luar biasa di samping pantai selancar Kuta yang terkenal di dunia, Anda dikelilingi oleh alternatif untuk membenamkan diri Anda sendiri karena Bali perlu memasok. Daerah …

Bisnis
Jasa Pembuatan Tenda Membran Murah Per Meter

tenda membran murah per meter adalah tenda yang digunakan sebagai media promosi. Cara Pemesanan Produk kami, anda bisa menghubungi kami terlebih dahulu hanya berkonsultasi tentang apa yang anda butuhkan (konsultasi gratis). Desain Tenda Membrane sangat fleksibel dan dapat disesuaikan secara bebas dengan kebutuhan setiap pelanggan, namun tentunya akan dibatasi oleh …