SULI 5 Ekspansi Bisnis di Solo Raya


REPUBLIKA.CO.ID, BOYOLALI — Terpaut sebulan dalam mendirikan sebuah  perusahaan di Tuban, Jawa Timur, air minum dalam kemasan (AMDK) Suli 5 kini, kembali berekspansi dalam mendirikan perusahaan AMDK baru  di Boyolali Jawa Timur, melalui PT Wini Sendang Abadi (WSA) yang merupakan franchise  dari PT. Suryatama Cemerlang Abadi (SCA) sebagai holding company AMDK Suli 5. Dengan adanya AMDK Suli 5 di Boyolali ini, Suli 5 akan melakukan penetrasi ke segmentasi pasar di Solo Raya dan sebagian wilayah Semarang.  

Direktur Utama PT SCA Asep Salwani animo masyarakat untuk mendirikan pabrik AMDK Suli 5 semakin kencang. Hal ini tidak lepas dari konsep bisnis yang ditawarkan oleh PT SCA yang berorientasi pada ekonomi keumatan dengan pendekataan ta’awun. “Inilah mengapa saat ini PT SCA sebagai holding company telah mendirikan perusahaandi berbagai daerah,”paparnya, Sabtu (9/9) Boyolali.

Selain itudalam soft launching pendirian AMDK Suli 5 Boyolali, Asep menuturkan, mengusung konsep bisnis syirkah home industri. Artinya dalam bisnis AMDK ini mengusung nilai-nilai ekonomi syariah untuk saling berkerjasama dan saling berbagi dalam profit dan lost sharing. 

Nilai-nilai ini yang diusung dalam syirkah home industri, dimana bukan hanya sekedar bersyirkah dalam kepemilikan saham tapi juga bersyirkah dalam meningkatkan pendistribusian  penjualan. Dengan demikian, masing – masing untuk berkerjasama dalam meningkatkan keuntungan dalam berbisnis. “Watak dan konsep inilah yang dikembangkan dalam syirkah home industri yang kini  dikembangkan dalam AMDK Suli 5 di Boyolali,”paparnya. 

AMDK Suli 5 adalah konsep bisnis yang konkrit yang dijalankan oleh para jemaah Muhammadiyah dalam mengaktualisasikan  ekonomi dalam pilar ketiga Muhammadiyah. Apalagi besarnya jumlah para jamaah Muhammadiyah dan Amal Usaha Muhammadiyah (AUM) menjadikan peluang market bisnis AMDK untuk dikembangkan. 

Sementara Direktur  Operasional dan Produksi PT SCA Suryanto, menambahkan, bisnis AMDK Suli 5 adalah kegiatan usaha dari, untuk dan oleh Muhammadiyah. Hal ini nampak pada kepemilikkan saham yang dimiliki oleh perusahaan  AMDK Suli 5 yang paling besar adalah dimiliki oleh Muhammadiyah seperti PWM, PDM dan PCM sisanya adalah investor yang merupakan warga Muhammadiyah.

Selain itu juga untuk Muhammadiyah, dimana  warga Muhammadiyah dengan adanya Suli 5 sebagai konsumsi untuk memperoleh air minum yang sehat dan sekaligus mendorong kegiatan ekonomi. ” Oleh Muhammadiyah, kita ingin memberikan sumbangsih dari keuntungan bisnis Suli 5 untuk kepentingan dakwah Muhammadiyah. itulah mengapa kami komitmen dengan bisnis ini,”paparnya.

Dengan adanya–pabrik AMDK Suli 5, Suryanto, berharap agar benar-benar dimanfaatkan oleh Muhammadiyah dan warga masyarakat dalam mengembangkan bisnis berbasis jejaring keumatan. Apalagi dalam peryataannya, Suryanto, sangat jelas sekali dalam memaparkan prosentasi keuntungan bersih 20 persen diberikan kepada Muhammadiyah, belum juga hibah royalti 2 yang diberikan kepada PDM dan PCM dengan demikian   bisnis AMDK Suli 5 bisa dijadikan sebuah role model bisnis di Muhammadiyah. 

http://static.republika.co.id/uploads/images/headline_slide/launching-pendirian-perusahaan-air-minum-kemasan-suli-5-yang-_170829220616-825.jpg



Sumber Artikel

Komentar

comments